SALAM MAAL HIJRAH 1438H

Mengapa "SAY NO"

Pak Teh | Jumaat, Februari 04, 2011 |
As salam...

Bila aku tengok secara rawak di laman sosial seperti Facebook, Twitter, Tagged dll, ramai yang menyatakan tak sabar menunggu tarikh 14 Februari iaitu hari yang dikenali sebagai Valentine's Day..dikenali juga sebagai Hari Kekasih..aku terasa sedih sangat kerana ramai di kalangan mereka adalah umat Islam...maaf aku cakap, majoritinya kaum perempuan (maklum jelah perempuan ni lebih sentimental dan romantis)..adalah lebih malang lagi apabila umat Islam meraikan hari tersebut. Kenapa tak boleh pulak meraikannya? Aku tak salahkan sepenuhnya mereka kerana mereka tak tau dan sesetengah tu pulak saja-saja buat tak tau..Jadi mereka yang tau tu eloklah tolong ingat-ingatkan yang lain tu..Bagi kekawan yang baca entri ini kalau dah tau, aku minta panjangkan info ini, maklum jelah kita manusia nimudah lalai, ditambah pula dihasut oleh Syaitan laknat..
Mengapa kita umat Islam tidak boleh meraikan Valentine's Day? Untuk itu aku ingin berkongsi info mengenai isu tersebut. Info ini aku perolehi dari cakfarid.wordpress.com  (tanpa pindaan)....
Boleh jadi tanggal 14 Pebruari setiap tahunnya merupakan hari yang ditunggu-tunggu oleh banyak remaja, baik di negeri ini maupun di berbagai belahan bumi. Sebab hari itu banyak dipercaya orang sebagai hari untuk mengungkapkan rasa kasih sayang. Itulah hari valentine, sebuah hari di mana orang-orang di barat sana menjadikannya sebagai fokus untuk mengungkapkan rasa kasih sayang.



Dan seiring dengan masuknya beragam gaya hidup barat ke dunia Islam, perayaan hari valentine pun ikut mendapatkan sambutan hangat, terutama dari kalangan remaja ABG. Bertukar bingkisan valentine, semarak warna pink, ucapan rasa kasih sayang, ungkapan cinta dengan berbagai ekspresinya, menyemarakkan suasan valentine setiap tahunnya, bahkan di kalangan remaja muslim sekali pun.


Perayaan Valentine’s Day adalah Bagian dari Syiar Agama Nasrani


Valentine’s Day menurut literatur ilmiyah yang kita dapat menunjukkan bahwa perayaan itu bagian dari simbol agama Nasrani.


Bahkan kalau mau dirunut ke belakang, sejarahnya berasal ari upacara ritual agama Romawi kuno. Adalah Paus Gelasius I pada tahun 496 yang memasukkan upacara ritual Romawi kuno ke dalam agama Nasrani, sehingga sejak itu secara resmi agama Nasrani memiliki hari raya baru yang bernama Valentine’s Day.


The Encyclopedia Britania, vol. 12, sub judul: Chistianity, menuliskan penjelasan sebagai berikut: “Agar lebih mendekatkan lagi kepada ajaran Kristen, pada 496 M Paus Gelasius I menjadikan upacara Romawi Kuno ini menjadi hari perayaan gereja dengan nama Saint Valentine’s Day untuk menghormati St. Valentine yang kebetulan mati pada 14 Februari (The World Encylopedia 1998).


Keterangan seperti ini bukan keterangan yang mengada-ada, sebab rujukannya bersumber dari kalangan barat sendiri. Dan keterangan ini menjelaskan kepada kita, bahwa perayaan hari valentine itu berasal dari ritual agama Nasrani secara resmi. Dan sumber utamanya berasal dari ritual Romawi kuno. Sementara di dalam tatanan aqidah Islam, seorang muslim diharamkan ikut merayakan hari besar pemeluk agama lain, baik agama Nasrani ataupun agama paganis (penyembah berhala) dari Romawi kuno.


Katakanlah: “Hai orang-orang kafir. Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang Aku sembah. Dan Aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang Aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku.” (QS. Al-Kafirun: 1-6)


Kalau dibanding dengan perayaan natal, sebenarnya nyaris tidak ada bedanya. Natal dan Valentine sama-sama sebuah ritual agama milik umat Kristiani. Sehingga seharusnya pihak MUI pun mengharamkan perayaan Valentine ini sebagaimana haramnya pelaksanaan Natal bersama. Fatwa Majelis Ulama Indonesia tentang haramnya umat Islam ikut menghadiri perayaan Natal masih jelas dan tetap berlaku hingga kini. Maka seharusnya juga ada fatwa yang mengharamkan perayaan valentine khusus buat umat Islam.


Mengingat bahwa masalah ini bukan semata-mata budaya, melainkan terkait dengan masalah aqidah, di mana umat Islam diharamkan merayakan ritual agama dan hari besar agama lain.


Valentine Berasal dari Budaya Syirik.


Ken Swiger dalam artikelnya “Should Biblical Christians Observe It?” mengatakan, “Kata “Valentine” berasal dari bahasa Latin yang berarti, “Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuat dan Maha Kuasa”. Kata ini ditunjukan kepada Nimroe dan Lupercus, tuhan orang Romawi”.


Disadari atau tidak ketika kita meminta orang menjadi “to be my Valentine”, berarti sama dengan kita meminta orang menjadi “Sang Maha Kuasa”. Jelas perbuatan ini merupakan kesyirikan yang besar, menyamakan makhluk dengan Sang Khalik, menghidupkan budaya pemujaan kepada berhala. Icon si “Cupid (bayi bersayap dengan panah)” itu adalah putra Nimrod “the hunter” dewa matahari.


Disebut tuhan cinta, karena ia rupawan sehingga diburu wanita bahkan ia pun berzina dengan ibunya sendiri. Islam mengharamkan segala hal yang berbau syirik, seperti kepercayaan adanya dewa dan dewi. Dewa cinta yang sering disebut-sebut sebagai dewa Amor, adalah cerminan aqidah syirik yang di dalam Islam harus ditinggalkan jauh-jauh. Padahal atribut dan aksesoris hari valentine sulit dilepaskan dari urusan dewa cinta ini.


Walhasil, semangat Valentine ini tidak lain adalah semangat yang bertabur dengan simbol-simbol syirik yang hanya akan membawa pelakunya masuk neraka, naudzu billahi min zalik.

5 ulasan:

mia liana berkata...

mia tak sambut pun valentine ni... ikut budaya barat.. tak elok...

MATAHARIKU berkata...

alhamdulillah...isu ni bukan setakat budaya je mia ttp melibatkan akidah

muslim berkata...

mmg xsmbut benda ni..hari kmatian beramai umat islam tarih ini..hari kekasih ni tiap2 ari pun bole pe..hehe

najihah sahami berkata...

fuh....memang dari kecik umi ajar valentine ni boleh buat kita murtad dalam tak sedar. terus je set dalam otak, valentine ni berdosa. huhu

MATAHARIKU berkata...

Muslim dan Najihah: sama-samalah kita panjangkan info ni walaupun ramai yg dah tau..ingat mengingat ke arah kebaikan adalah salah satu cara berdahwah...

Catat Ulasan

Komen jelah apa yang patut...TERIMA KASIH

Next previous home